13 April 2006

222

Hari ini gue agak sedih. Temen gue, JM, narik proposal penelitiannya untuk taun 2007. Nama gue ada di situ, tapi bukan itu yang bikin gue sedih. Gue sedih karena menurut gue ide penelitiannya JM menarik, baik secara keilmuan maupun praktis (halah, bahasanya). Gue bantu-bantu dikit bikin proposal itu. Bantu komentar, hehe (pembelaan: waktu JM nyusun dan presentasi proposal itu, gue lagi diklat—belajar bikin proposal dan presentasi). Cuma MR kita keknya menganggap ide itu kurang praktis (baca: komersial), sedangkan JM gak berani ngejanjiin yang gak realistis. Buat gue juga gak realistis kalo ngikutin maunya Pak MR karena ada tahapan-tahapan yang dilompatin.

Pak MR keliatannya lebih suka satu ide lain. Padahal menurut gue ide itu terlalu sempit dan lemah di konsep. Pak MR suka karena alat itu keknya bisa dijual. Gue takut Pak MR kurang memahami masalahnya, karena latar belakangnya gak dari situ.

Diana bilang kalo proposal itu yang ngajuin bukan JM, katakanlah Bunda, mungkin ceritanya jadi laen. Secara JM, seperti gue juga, masih anak kemarin sore gitu. Entahlah. Tapi kedengerannya gak aneh ya?

Sekarang gue dan JM lagi bikin proposal baru. Menurut gue sih proposal ini gak sebagus yang ditarik itu. Lagi pula kalo Pak MR udah cenderung ke proposal lain, apalah artinya. Tapi ya dicoba saja. Sebenernya gue agak menyesalkan keputusan JM narik proposal yang kemaren. Toh proposal udah telanjur dibikin dan hanya perlu direvisi. Kalo Pak MR gak setuju juga gak rugi, toh keputusan bukan di dia. Kalo dia gak mau belain juga gak pa-pa, biar reviewer yang nilai. Hehe, enak bener gue ngomong. Kan gak sesederhana itu.

Kalo gue sih sebenarnya gak rugi apa-apa. Kalo proposal alat yang satu lagi itu keterima, mungkin gue (dan JM) masuk juga. Kalo enggak paling ngulik lahan basah* lagi. Lagian kalopun semua proposal yang ada nama guenya keterima, belum tentu juga gue masih di sini untuk ngerjain (crossing finger).

Mungkin gue bakal ngalamin juga yang seperti JM. Sistem atau orang, atau sistem DAN orang? Penting gak? Mungkin ini saat yang tepat untuk menerapkan 3M-nya Aa Gym terutama yang ketiga, mulai dari diri sendiri. Mempersiapkan diri menghadapi sistem, atau menyiasati sistem. Kan jalan gak cuma satu.

Asal jangan patah dalam prosesnya.


*Lahan basah beneran, harfiah. Ini sistem pengolahan air limbah. Tapi kalo lahan basah dalam artian proyekan gak nolak juga ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar