08 April 2005

Kalo Charlie Chaplin hidup lagi, terus main ke Bandung, nginep di Homann, main ke Dalem Kaum, trus nemu DVD bajakan film-filmnya dijual lima ribuan, gimana ya?
(WG1 LKN)

Bandung lagi jelek-jeleknya hari-hari ini. Gue gak cuma ngomongin soal sampah, masalah "tidak terduga" yang gak beres-beres (helluu... ada orang TL di sinih? hehehe), tapi juga pekerjaan-pekerjaan renovasi yang belum selesai kayak taman, trotoar, dan lain sebagainya. Belum lagi Paspati. Dan coba kalo ujan, jalan mana yang gak banjir?

Susahnya sih, Bandung emang dirancangnya cuma untuk nampung tiga ratusan ribu orang aja. Itu pun dibikin buat kota tetirah, makanya banyak jalan kecil-kecil dan pendek-pendek melingkar-lingkar. Gak dirancang untuk pusat bisnis (selain pusat pemerintahan) kayak sekarang. Dan itu diperparah sama mismanajemen yang... well yeah, it's a national practice tapi plis dong... Kerasa banget sih, gue dateng ke Bandung taun '97 dan rasanya Bandung waktu itu masih nyaman, lalu—terima kasih kepada Aa Tarmana—dalam enam taun Bandung berubah jadi kota yang sangat tidak nyaman (itu satu alasan kenapa dulu gue bilang "Bandung's no longer inspiring").

Kebayangnya gue Bandung yang nyaman tuh... kayak waktu gue kecil kali ya. Jalan-jalan yang sejuk dan tidak terlalu macet. Rumah-rumah peninggalan Belanda. Tidak ada factory outlet. Tidak ada apartemen (coba deh ngeliat ke arah Ciumbuleuit dari Jalan Siliwangi. apartemen itu juelek banget!).

Dulu pernah baca tulisannya Pak Ahmad Noe'man (arsitek yang bikin Masjid Salman), udah lama banget jadi gue lupa persisnya tapi kira-kira gini: Suatu bangunan bisa aja dipertahankan karena nilai historisnya, tapi tetep aja harus ngeliat lingkungan sekitarnya. Artinya kalo udah gak harmonis dengan lingkungannya buat apa dipertahankan.

Dan bahkan rumah terseram nomer tiga di dunia yang di Dago itupun sudah berubah jadi outlet-nya esia (kata Ifan: bahkan hantu-hantu pun harus mengalah pada kapitalisme).

I mean, gue masih pingin Bandung-yang-indah dalam bayangan gue itu. Tapi kadang-kadang gue pikir satu-satunya cara mecahin segala permasalahan Bandung adalah diratain (in Bandung's case mungkin: dicekungin), terus dibangun lagi dari awal. Abis, udah parah banget.

Kemaren gue liat pameran Imagining Bandung di Galeri Soemardja and it's—somehow—inspiring. Gue suka. Pamerannya past-present-future gitu. Dan salah satu future-nya, kalo gue gak salah mengerti, adalah konsep pemukiman masa depan. Menarik, dan kenapa enggak? Kayanya udah gak mungkin banget mempertahankan Bandung sebagai "kota peninggalan Belanda". Kalo mau, ya bikin aja satu kawasan konservasi, Braga misalnya. Dan sisanya udah, relain aja. Dari pada compang-camping kaya sekarang, kesannya kaya nenek-nenek udah keriput tapi dandan ala Krisdayanti.

(Gue yakin konsep ini udah dipikirin sama "orang-orang pinter" entah di mana. Niken once said, "Di Bandung tuh ada Planologi ITB dan Arsitektur Unpar, tapi segala konsep-konsep yang bagus-bagus cuma numpuk jadi blueprint doang." Kenapa yang disebut cuma Arsitektur Unpar dan bukan ITB dan kenapa Planologi-Planologi lain gak disebut, ask Niken, not me ;P)

Trus gimana dong dengan peringatan 50 tahun KAA yang tinggal 10 hari lagi?

Gue mengutip bapaknya Sali, sebagaimana yang diceritakan Sali ke gue kemarin:
"Orang Sunda mah keturunan Sangkuriang. Satu malam juga jadi!"

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar