24 Desember 2007

311

Kelar ujian cepat (dengan hasil yang menyedihkan), dari kapan-kapan udah merancang pingin jalan-jalan. Semula pingin ke Spanyol, tapi keabisan tiket (tiket murah maksudnya, jadi intinya mah ga punya duit, hihi). Trus digeser yang deketan, ke Belgia. Tapi akhirnya gue memutuskan untuk melakukan perjalanan penuh petualangan ke... Ede. Lho, hihi :D

Idenya Ahmad sih. Ceritanya pingin ngerasain nonton bioscoop di Belanda. Setelah memotivasi (istilahnya Lila) orang-orang, akhirnya terkumpullah pasukan: gue, Ahmad, Lila, Tia, Jimmy, Kak Ida, Mbak Eva. Sayang Mba Eva ga jadi ikut karena ga enak badan abis sesi foto-foto. Untung masih ada Kak Ida. Kalo enggak mah serasa mo nonton ke BIP, hihi :D

Kita berangkat sekitar jam setengah sepuluh. Malem? Iyalah. Dan tolong ya, udah musim dingin. Pohon-pohon dah pada putih-putih. Tapi nekat aja gitu.

Begitu nyampe ke Cinemec, kita konfirmasi tiket. Sama mbak-mbaknya disuruh ke mesin pemindai barcode (apakah barcode sudah di-Indonesia-kan jadi kode batangan? :-?). Hihi, pokonya sempet bengong gitu deh.

Sambil menunggu filmnya mulai, kita lirik-lirik tempat yang bagus untuk foto-foto karena prinsip orang Indonesia di manapun kan nonton rame2, jalan2 rame2, makan2 rame2, poto2 rame2 (Komarulzaman, 2007; Pusparani, 2007). Masalahnya adalah gimana caranya untuk foto-foto tanpa terlihat norak gitu, hihi. Jimmy, ayo dong diunggah foto-fotonya! :D

Trus pas kita dah duduk dan siap mo nonton, ada mas-mas gitu yang memberikan pengumuman. Apa pengumumannya? Ya gak tau... orang pake bahasa Belanda :D Sebelum mulai pun ada orang yang telat dateng lalu duduknya disempil-sempilin gitu. Lila yang dah berharap duduk di sebelah cowok cakep akhirnya menyerah dan duduk sebelah Jimmy :- Dan karena alasan-alasan yang kurang begitu jelas itulah filmnya telat sampe 15 menit, membuat kita deg-degan. Bukan apa-apa, lha bis terakhir ke Wageningen konon kabarnya berangkat jam 1 pagi. Kalo kita ketinggalan bis itu berarti... jalan kaki. 3 kilometer lebih. Di tengah musim dingin. Dan kemungkinan turun salju. (sebenarnya engga sih, tapi kan biar dramatis ;)) Dan yang membuat kita tambah panik... di tengah film ada istirahatnya! Tolong ya... Ahmad langsung komentar, "Heeuh... mendingan nonton di Garut!"

Untunglah... filmnya selesai jam setengah satuan (heeuh... penonton pembaca kecewa ya tidak ada konflik dan dramatisasi *lirik-lirik Wildan*). Kita bergegas menuju ke halte terdekat. Tapi jangan disangka perjuangan sudah berakhir kawan. Menunggu di halte di bawah suhu -7 derajat celcius lumayan menyiksa juga. Membuat kita berhalusinasi akan kehadiran tukang jagung bakar dan susu murni dan bandrek. Emangnya turun dari Lembang? :D

Tapi seperti cerita-cerita dongeng, kisah ini berakhir bahagia (apa siiih...). Trus gimana dengan filmnya sendiri? Emm... yah... ada tembak-tembakan... trus... ada manusia kayak mutan gitu... trus... hehe :D

Kalo gua sih gak masalah filmnya apa.. yang penting nontonnya sama siapah. (Perdana, 2007)

7 komentar:

  1. Lila yang dah berharap duduk di sebelah cowok cakep akhirnya menyerah dan duduk sebelah Jimmy [line 30]... (correction needed) as follows:
    Lila yang dah berharap duduk di sebelah cowok cakep akhirnya menyerah dan duduk sebelah Jimmy ... yang cakep...

    BalasHapus
  2. heh? heh?

    kenapa, kenapa? ada yang panggil gw?

    *baru bangun*

    BalasHapus
  3. Jimmy Perdana kok tampanganya mirip Bondan ya Ran? Atau emang saudara? :p

    BalasHapus
  4. siapa tuh Ran petugas tekniknya? pada gebrak meja dong pas telat, hehehe... elefem banget!

    BalasHapus
  5. orangketiga31/12/07 18:45

    hihihi. I Am Legend?! apa review kamu soal film itu? Ah, ga penting ya nonton APA dibanding sama SIAPA-nya. Gw juga gitu kok. =D Makanya bintang dua ajah...

    BalasHapus
  6. nonton ini (http://www.imdb.com/title/tt0465234/synopsis) nyok

    BalasHapus
  7. Kalo sayah mah, kalo bukan karena Will Smith, ga tertarik nonton film beginian. Jadi maxudnya, gw nontonnya sama Will Smith (loh??)

    BalasHapus