03 Juli 2006

240

Waktu diskusi Roald Dahl di Pustakalana, gue dan Ifan berbagi pengalaman soal komik Siksa Neraka. Buat yang ABG, komik Siksa Neraka adalah komik tipis entah penerbitnya siapa yang berisi gambaran tentang—apa lagi kalo bukan—siksa neraka. Setiap dosa tertentu akan mendapatkan siksaan tertentu. Oh, setelah baca itu kamu pasti jadi langsung takut mengadu jangkrik dan bertanya-tanya apakah kebohongan kecil kamu tadi siang (bilang sudah makan padahal belum—jenis kebohongan khas anak kecil yang akan jadi terbalik ketika gede) akan bikin kamu terpaksa minum besi panas cair di neraka nanti. Jangan tanya kenapa diskusi tentang pengarang cerita anak dari Inggris bisa bergeser ke komik ini ;P

Eh, kemarin tulisan Enda juga menyinggung-nyinggung komik horor ini.

Ternyata banyak juga orang-orang yang kira-kira seangkatan gue yang pernah baca komik ini (yea... yea... kami memang sudah tua). Mungkin bisa dibilang ini salah satu pusaka '80-an, hihi. Dan bayangin aja. Gue baca itu di rumah uwak gue di Depok. Enda mungkin baca di Bandung. Ifan baca di Malang. Berarti peredaran komik itu seenggak-enggaknya nyampe seluruh pulau Jawa. Padahal kemasannya tidak seberapa meyakinkan. Haibat.

Salah satu siksaan paling fenomenal yang gue inget dari komik itu adalah setrikaan. Yap, setrikaan raksasa model kuno yang panas membara. Gue gak inget setrikaan ini untuk dosa apa. Ada yang inget?

8 komentar:

  1. ohohoo setrikaan, skrg gue inget. yg paling berkesan sama gue ternyata yg cewek digergaji payudaranya.

    kamu ngingetin yg disetrika, ada lagi yg inget yg ditusuk besi panas pantat sampe tembus ke mulut.

    gile kekerasan sejak dini dan people wonder why we are what we are? heuehuehue

    BalasHapus
  2. ikansapi4/7/06 09:42

    kayaknya gue gak pernah baca komik ini, tapi I remember vaguely my friends were talking about it when I was little. And I was in Bandar Lampung. Hmm.. Siksa Neraka ada di mana-mana...

    (duh,bikin tambah serem aja dengernya)

    BalasHapus
  3. kekerasan sejak dini berarti bukan dr tv ya, secara hari gitu masih TVRI doang hehe

    hmm... hmm... kira2 sampe manakah komik itu beredar?

    BalasHapus
  4. hadir! di kraton sukoharjo hadiningrat komik itu juga ada... saking takutnya gue ama komik itu, abis sekali baca langsung gue bakar komik itu! eh, abis itu gue malah tambah ngeri: di akhirat ntar komik itu yg bakalan ganti ngebakar gue... huaaaa!!!!

    BalasHapus
  5. hadir, di sumatra juga di jual kok, dulu harganya 500 ampe 750 rupiah. inge banget itu komik dijual barengan ama komik batman tumaritis, megaloman tumaritis, petruk dan gareng.

    di jualnya di emperan gitu. paling inget yang bagian orang yang lidahnya panjang, kuku panjang, dan perutnya buncit ampe kebawah. hihihi. itu karena suka nge gosip, makan harta anak yatim, suka nge boong. trus di sodomi dari depan dan belakang pake besi panas. katanya sih karena nggak cebok. taunya karena sering gituan :p

    BalasHapus
  6. Rasanya dulu ada berapa biji buku begituan, entah judul beda atau seri itu juga, beda volume? ih gw mah ga inget apa aja jenis hukumannya, samar2 gitu tapi inget serem2 ga keruannya .. mungkin saking il-feelnya jadi berusaha menghapus dari memori. Dan kalian menyinggungya membuat jadi teringat huaaa!!

    BalasHapus
  7. ajaib! gua jg dulu pernah baca komik itu dah.. dan gw beli lg, di abang-abang yang jualan komik petruk dan gareng di depan sd gw dulu... huahahahha... susah emang klo beragama berdasar pada ketakutan...

    BalasHapus
  8. gw juga pernah baca waktu sd! inget banget, dijual sama tukang keliling gitu. gw baca bareng tetangga gw, dan kita beberapa hari mimpi buruk. ihhh. iiihh..

    BalasHapus